Pendidikan

 Konvensi Hukum Laut International Tahun 1982

 Konvensi Hukum Laut International Tahun 1982

Pada   Konvensi   Hukum   Laut   PBB   (UNCLOS-United   Nations

Convention on the Law of the Sea) III  yang diselenggarakan pada 30

April 1982 di New York, Indinesia berhasil meyakinkan dunia Internasional  mengenai  bentuk  Negara  kepulauan.  Menurut Konvensi tersebut, dengan pengakuan sebagai Negara kepulauan wilayah lautan Indonesia mencakup 75% dan daratannya 25% termasuk Zona Ekonomi Eksklusif, dimana batas region RI terdiri dari 3 jenis batas laut, yakni :

1). Batas laut teritorial


Adalah batas laut yang ditarik dari sebuah garis dasar, dengan jarak 12 mil keluar kearah laut bebas (lihat gambar 2). Garis dasar yang dimaksud adalah garis khayal yang menghubungkan titik=titik dari ujung-ujung pulau terluar. Jarak titik yang satu dengan titik yang lain (terjauh) yang boleh dihubungkan dengan garis dasar tidak melebihi 200 mil (1 mil=1609 m). Oleh karena itu, antara P. Chritsmas (wilayah Australia) yang terletak di sebelah selatan P. Jawa, tidak boleh menjadi dasar untuk menentukan  batas  laut  territorial  dengan  cara  menarik  garis dasar dengan titik manapun di pantai Australia  ke P. Chritsmas (karena jarak  dari pantai utara Australia  dengan P.  Chritsmas lebih dari 200 mil). Sementara batas laut territorial di sebelah timur  Kalimantan  Timur  (tepatnya  di  sebelah  timur  Pulau Sebatik) masih dalam penyelesaian.

Laut yang terletak pada bagian dalam garis dasar disebut laut

pedalaman. Suatu negara memiliki hak kedaulatan sepenuhnya sampai batas Laut territorial, meski demikian suatu negara harus menyediakan jalur pelayaran untuk lalu lintas damai, baik di atas permukaan maupun di bawah permukaan air laut.

2). Batas landas kontinen

Landas kontinen (continental shelf) semula merupakan konsep dalam geologi. Secara geologis suatu bagian lahan daratan pantai akan menurun dari kemiringan kecil sampai ke bawah laut tertentu menurun secara terjal ke dasar laut.  Bagian lahan dasar laut   dengan   kemiringan   kecil   tersebut   dinamakan   landas kontinen (lihat gambar 4). Dasar lautan yang dari segi geologi maupun morfologi merupakan kelanjutan dari kontinen atau benuanya.  Lautan  yang  ada  di  atasnya  adalah  laut  dangkal, dengan   kedalaman   kurang   dari   150   meter   (Dalam   hal   ini

sumber :

https://thesrirachacookbook.com/seva-mobil-bekas/